case dismissed

Aturan Hakim Melawan ‘Eight Men Out’ Of Meadowlands Racetrack

Seorang hakim federal pada hari Selasa menolak gugatan yang diajukan oleh delapan penunggang kuda terhadap operator Meadowlands Racetrack Jeff Gural karena melarang mereka dari tiga treknya karena hubungan mereka dengan tersangka doper kuda pacu.

Kasus tersebut dibatalkan “tanpa prasangka,” yang berarti bahwa penggugat dapat mengajukan gugatan lain jika, misalnya, bukti baru ditemukan untuk memperkuat klaim mereka.

Pada 6 Maret 2021, Gural mengumumkan bahwa siapa pun yang memiliki kandang kuda di Florida dalam perawatan tertuduh — tetapi tidak dihukum — penunggang kuda Rene Allard akan dilarang dari Meadowlands dan dari trek Tioga Downs dan Vernon Downs Gural di bagian utara New York.

Kapildeo Singh, Lawrence Dumain, Ira Wallach, Brian Wallach, Yves Sarrazin, Erlin Hill, Bruce Soulsby, dan Alan Weisenberg adalah penggugat.

Sarrazin memiliki 60% dari When Dovescry, pemenang Hambletonian Oaks 2019, balapan olahraga paling bergengsi untuk trotter wanita berusia 3 tahun. Singh, Dumain, dan Soulsby masing-masing memiliki 10% saham, menurut gugatan yang diajukan pada bulan Agustus.

Pengumuman oleh Gural pada bulan Maret juga menyatakan bahwa siapa pun yang saat ini dalam kemitraan dengan apa yang disebut “Eight Men Out” yang tidak melepaskan diri dari kepentingan kemitraan mereka dalam waktu sembilan hari juga akan dikeluarkan untuk periode waktu yang sama.

Sebuah ‘penjualan api’ yang tidak diinginkan

Dalam mengklaim kerugian dari ancaman Gural, para penunggang kuda menegaskan dalam pengajuan bulan lalu: “Dengan demikian, para pihak bergegas untuk melanggar perjanjian kemitraan mereka dengan Penggugat dan menjual kepentingan mereka sehingga mereka tidak juga menjadi subjek larangan Tergugat dari jalur utama di semua balap harness dan dua arena pacuan kuda penting lainnya.

“Tergugat melakukan boikot kelompok ini terhadap Penggugat meskipun Penggugat tidak memiliki tindakan disipliner yang tertunda di yurisdiksi mana pun atau tindakan lain apa pun yang diambil terhadap lisensi mereka. Selain itu, Tergugat tidak menegakkan larangan ini secara setara” — dengan satu pemilik diduga memiliki “kemitraan keuangan” dengan Gural yang lolos dari larangan tersebut.

Tapi pengacara Gural berfokus pada fakta bahwa kasus itu didasarkan pada standar antitrust federal yang tidak berlaku untuk tindakannya.

“Penggugat menuduh spekulatif merugikan diri mereka sendiri – kehilangan potensi nilai jual kembali kuda mereka, kehilangan pendapatan dari balapan yang mungkin atau mungkin tidak mereka ikuti yang mungkin atau mungkin tidak mereka menangkan, dll,” tulis pengacara pembela.

“Yang hilang dari pengaduan mereka adalah setiap tuduhan merugikan persaingan dengan dugaan perilaku anti-persaingan. Dilihat dari nilai nominalnya, tindakan Tergugat yang dituduhkan mendorong Penggugat ke arena pacuan kuda yang bersaing. Itu bukan cedera antimonopoli, dan itu mengalahkan kedudukan.”

Investigasi doping federal memulai semuanya

Akar perselisihan berasal dari dakwaan Maret 2020 terhadap lusinan tokoh industri pacuan kuda, termasuk Allard, menyusul operasi penyamaran dan penyadapan besar-besaran yang didanai oleh Gural – mungkin tokoh anti-doping terkemuka di semua pacuan kuda.

Dakwaan itu termasuk tuduhan bahwa kuda di bawah kendali Allard telah mati setelah menerima obat-obatan palsu dan salah merek.

Sesuai pengaduan, penggerebekan gudang pada 9 Maret 2020, di Middletown, NY, di mana Allard mengawal sejumlah kuda, menyebabkan penemuan beberapa jarum suntik dan banyak botol obat yang salah label.

Tuduhan para penunggang kuda tentang “boikot kelompok” terhadap mereka tidak berdasar, tulis pengacara Gural dalam pengajuan terbaru mereka.

“Tidak ada tuduhan bahwa Tuan Gural berkonspirasi dengan pemilik kuda lain untuk mencegah mereka melakukan bisnis dengan Penggugat sebagai cara untuk menekan persaingan untuk penjualan kembali kuda,” tulis pengajuan tersebut. “Demikian pula, tidak ada tuduhan bahwa Lintasan berkolusi dengan lintasan balap lain yang tidak terkait untuk mencegah Penggugat berlomba di lintasan lain tersebut.”

Para penunggang kuda menuduh bahwa Gural, yang memiliki beberapa kuda, memiliki motif keuangan untuk mengeluarkan mereka. Gural, 79, adalah seorang maestro real estate yang sangat kaya di wilayah New York City yang lebih besar dengan kepemilikan yang luas di Manhattan.

“Sejauh Penggugat mencirikan dugaan perilaku Tuan Gural sebagai mengurangi persaingan untuk keuntungannya sendiri, teori mereka tidak masuk akal,” tulis pengacara Gural. “Tidak ada tuduhan bahwa Tuan Gural berusaha untuk membeli kuda-kuda Penggugat, dan jika benar kuda-kuda Penggugat dikeluarkan dari perlombaan dengan kuda Tuan Gural, maka hadiah uang yang tersedia untuk Tuan Gural akan berkurang.

“Satu-satunya terdakwa yang memiliki kuda adalah Tuan Gural, tetapi dia tidak terlibat dalam tindakan bersama dengan siapa pun.”

Foto: Shutterstock